TikTok India di Ban, Ini Kata Bintang TikTok

Geetha Sridhar tidak menggunakan dapurnya di Mumbai tanpa smartphone-nya. Ibu rumah tangga berusia 54 tahun itu digunakan untuk mengirim lusinan video pendek setiap hari di aplikasi video TikTok, yang kebanyakan adalah resep memasak tradisional.

Dengan 1 juta pengikut TikTok, ia mendapat rata-rata 50.000 rupee ($ 662) per bulan dari perusahaan yang membayarnya untuk menggunakan produknya.

Bagi ribuan pencipta India seperti Sridhar, TikTok telah menjadi jendela ketenaran dan kekayaan. Tetapi pada hari Selasa, aplikasi, yang dimiliki oleh ByteDance Cina, menjadi kosong di ponsel di seluruh India setelah pemerintah melarangnya dengan 58 aplikasi lain yang berasal dari Cina yang dianggap sebagai ancaman bagi kedaulatan nasional.

Langkah itu terjadi setelah berminggu-minggu pertempuran mematikan antara tentara India dan Cina di sepanjang perbatasan Himalaya yang disengketakan.

Sridhar berkata: “TikTok membuat saya kuat dan percaya diri. Saya mulai mengenakan pakaian barat dan menari di jalanan … Saya kecewa.”

TikTok adalah sensasi di India. Dengan lebih dari 600 juta unduhan, India telah menyumbang 30 persen dari dua miliar unduhan di seluruh dunia. ByteDance berencana untuk berinvestasi $ 1 miliar di India, pasar pertumbuhan terbesar dengan 2.000 orang.

Tidak seperti Instagram, Facebook, dan Twitter, TikTok menemukan resonansi di daerah terpencil di India maupun di kota-kotanya, berkat antarmuka pengguna yang kurang rinci, opsi musik latar belakang dan berbagai efek khusus.

Pengguna – yang berkisar dari bintang-bintang Bollywood hingga orang-orang di desa-desa terpencil yang menjadi selebriti muda – memposting berbagai konten, meskipun lelucon, klip menari, dan video yang berkaitan dengan pembuatan film India yang sedang berkembang mendominasi platform tersebut.

Vishal Pandey, 22, memiliki hampir 17 juta pengikut di TikTok dan menggunakan platform untuk memposting video secara teratur – mulai dari menari hingga gambar pendek yang lucu. Dia mengatakan popularitasnya di platform membantunya mengamankan pemutaran akting untuk beberapa film.

Pandy berkata: “TikTok membuka begitu banyak pintu untuk saya. Daripada harus berbaris di luar tes, saya mendapat telepon dari agen casting yang mengatakan,” Bisakah Anda mengerjakan seri web kami? ”

“Saat ini, sama sekali tidak ada aplikasi yang dapat dibandingkan dengan TikTok.

Setelah India memberlakukan larangan tersebut tetapi sebelum aplikasi menjadi kosong, banyak pengguna TikTok memposting video ketidaksenangan mereka. Beberapa mengatakan kepada pengikut mereka untuk melacak posting mereka di masa depan di YouTube atau Instagram.

Aplikasi pembuatan video India seperti Roposo, yang dijelaskan di Google App Store sebagai “aplikasi video India,” dan aplikasi lain yang disebut Chingari kemungkinan akan meningkat popularitasnya setelah TikTok diblokir.

Tetapi beberapa pengguna mengatakan mereka akan terus melewatkan TikTok.

Mahasiswi India Siri Chala, 23, baru-baru ini mulai memposting video ibunya menari untuk lagu-lagu menarik di TikTok. Dalam waktu kurang dari tiga bulan, ia mendapatkan jutaan pengikut dan pekerja promosi dengan merek kecantikan.

“Aku akan merindukannya, tapi kupikir sudah waktunya untuk bergerak maju,” kata Chala.

Baca selengkapnya disini.

Originally posted 2020-07-02 10:00:38.