Perusahaan Habana Intel mulai menjauh dari Nvidia di cloud dengan AWS Deal

Habana Labs dari Intel Corp mengatakan pada hari Rabu bahwa akan membutuhkan waktu untuk mendapatkan pangsa pasar dari Nvida di komputasi awan dan pusat data, tetapi perjanjiannya minggu ini dengan Amazon Web Services (AWS) adalah langkah pertama yang solid.

Pada bulan Desember, Intel membeli Habana Company yang berbasis di Israel dengan harga sekitar $ 2 miliar (sekitar Rs. 14.700 crore), untuk memperluas portofolio AI-nya untuk meningkatkan bisnis pusat datanya.

Prosesor Pelatihan AI Gaudi Habana, yang diluncurkan pada Juni 2019, menampilkan kecepatan pemrosesan yang lebih cepat untuk bersaing dengan produk serupa dari pesaing Nvidia Intel.

“Kami harus menyadari bahwa kami memulai dari awal dan Nvidia 100 persen,” kata Eitan Medina, Chief Business Officer Habana, yang mengatakan bahwa memiliki AWS sebagai pelanggan pertama sangat penting.

“Perjuangan berat atau proses untuk mendapatkan pangsa pasar harus melalui upaya meyakinkan pengembang akhir untuk mencobanya,” katanya kepada wartawan. “Kami mencapai penurunan di tempat yang paling penting. Kami mulai dengan orang yang sangat tua dengan pengalaman terlama … Ini akan memakan waktu, tetapi saya pikir kami berada di jalur yang benar.”

Medina menolak berkomentar apakah Habana sedang merundingkan kesepakatan lain.

Habana mengatakan Selasa bahwa prosesor Gaudi akan menjalankan “instans” beban kerja pembelajaran mesin AWS Amazon Elastic Compute Cloud, dalam kesepakatan pertama Habana untuk chip Gaudi.

Amazon melihat peningkatan permintaan untuk alat cloud-nya selama pandemi Coronavirus. Intel mengatakan chip tersebut akan memberikan kinerja harga 40 persen lebih baik dibandingkan dengan pemrosesan grafis saat ini.

Medina mengatakan keunggulan chip AI Gaudi adalah efisiensi dan memungkinkan pengurangan modal dan biaya operasional yang pada gilirannya dapat memberi AWS dan lainnya kemampuan untuk menurunkan harga bagi pelanggan untuk waktu server.

“Kami mulai sekarang, jadi itu akan bergantung pada kombinasi bagaimana penerapannya dan seberapa penting bagi pengguna untuk mengurangi biaya mereka dan memiliki alternatif untuk GPU,” kata Medina. “Total pasar kami adalah 100 persen kecerdasan buatan.”

© Thomson Reuters 2020

Source link

Originally posted 2020-12-11 03:42:45.