Nvidia mengalahkan perkiraan tetapi mengecewakan kinerja pusat data

Nvidia memperkirakan penjualan kuartal ketiga lebih tinggi dari ekspektasi pada hari Rabu, tetapi hasil bisnis pusat data untuk bintang yang sedang naik daun di industri semikonduktor mengecewakan beberapa investor, memberikan tekanan pada saham.

Perusahaan dengan kapitalisasi pasar yang mengalahkan Intel juga mengalahkan ekspektasi Wall Street untuk kuartal kedua.

Namun demikian, hasil tersebut menyebabkan saham turun 1,5 persen dalam perdagangan pasca-bel. Sebelum pasar ditutup pada hari Rabu, saham Nvidia naik lebih dari 185 persen selama setahun terakhir dan bernilai 53 kali lipat dari pendapatan yang diharapkan selama 12 bulan ke depan.

Nvidia memperkirakan pendapatan kuartal ketiga sebesar $ 4,40 miliar (sekitar Rs. 32.985 crore), plus atau minus 2 persen, dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar $ 3,97 miliar (sekitar Rs. 29,761 crore) menurut data IBES dari Refinitiv.

Segmen pusat data perusahaan melaporkan pendapatan kuartal kedua sebesar $ 1,75 miliar (sekitar Rs. 13.119 crore) melebihi perkiraan $ 1,71 miliar (sekitar Rs. 12.819 crore), menurut data FactSet.

Nvidia mengatakan Mellanox, perusahaan chip jaringan Israel yang diakuisisi senilai $ 7 miliar (sekitar Rs 52.475 crore) dalam bentuk tunai tahun ini, menyumbang 30 persen dari penjualan sektor pusat datanya.

Analis Bernstein Stacey Rasgon mengatakan angka tersebut mengindikasikan bahwa chip pusat data inti Nvidia hanya tumbuh sekitar 6 persen setiap tiga bulan, yang mungkin kurang dari apa yang diharapkan beberapa investor dengan ekspektasi tinggi.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, CEO dan salah satu pendiri Jensen Huang mengatakan perusahaan tersebut mengirimkan produk pusat data terbaru secepat mungkin setelah pengenalan dan pengiriman awal pada kuartal kedua, sebuah proses yang bisa saja berakhir dalam beberapa kuartal terakhir.

“Kami akan melakukan banyak hal di kuartal berikutnya. Kami akan melakukan lebih banyak di kuartal setelah itu,” katanya. “Kami akan naik ke sini pada babak kedua, dan itu memberi kami dorongan lagi.”

Bisnis game Nvidia melaporkan pendapatan $ 1,65 miliar (sekitar Rs. 12.373 crore), mengalahkan perkiraan FactSet sebesar $ 1,41 miliar (sekitar Rs. 10.573 crore).

Pendapatan naik hampir 50 persen menjadi $ 3,87 miliar (kira-kira Rs. 29.019 crore) pada kuartal kedua yang berakhir 26 Juli, kata Nvidia, di atas perkiraan Refinitiv IBES sebesar $ 3,65 miliar (sekitar Rs. 27.369 crore).

Penghasilan bersih meningkat menjadi $ 622 juta (sekitar Rs 4.664 crore), atau $ 0,99 (sekitar Rs.74 crore) per saham, pada kuartal ini, dari $ 552 juta (sekitar Rs 3.914 crore), atau $ 0.90 (sekitar Rs.67 crore) per saham. , tahun lalu.

Dalam basis yang dimodifikasi, perusahaan memperoleh $ 2,18 (sekitar 168 rupee) per saham pada kuartal tersebut dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar $ 1,97 (sekitar 147 rupee) per saham.

Nvidia sebelumnya terkenal dengan chip yang membantu membuat grafik video game terlihat lebih realistis. Tetapi lebih dari satu dekade yang lalu, Huang menaruh taruhan besar pada kemunculan aplikasi AI seperti pengenalan gambar atau komputasi pemrosesan bahasa alami yang menggerakkan segalanya mulai dari pengembangan kendaraan otonom hingga asisten suara.

Munculnya teknologi ini membantu membuat Nvidia menjadi perusahaan chip AS terbesar berdasarkan nilai pasar di bulan Juli, ketika mengalahkan Intel, yang telah lama mendominasi chip untuk komputer pribadi dan pusat data internal.

Dalam beberapa pekan terakhir, saham Intel telah jatuh hampir 20% karena perusahaan berjuang dengan operasi pembuatan chipnya sementara saham Nvidia terus reli, meninggalkan Nvidia dengan nilai pasar $ 301,6 miliar (sekitar Rs. 22 crore) sebelum pasar tutup pada hari Rabu dibandingkan dengan Intel 206,9 $ 1 miliar (sekitar Rs. 15 crore)

© Thomson Reuters 2020

Source link

Originally posted 2020-12-04 22:51:34.