Nvidia membeli lengan Chipmaker SoftBank dalam kesepakatan $ 40 miliar

SoftBank Group mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah setuju untuk menjual chip desainer Arm ke Nvidia seharga $ 40 miliar (sekitar Rs 2.93.572 crore) dalam kesepakatan yang ditetapkan untuk membentuk kembali lanskap semikonduktor. Kesepakatan itu menempatkan pemasok penting untuk Apple dan lainnya di seluruh industri di bawah kendali satu pemain dan akan menghadapi kemungkinan oposisi dari regulator dan pesaing Nvidia.

Nvidia akan membayar SoftBank $ 21,5 miliar dalam bentuk ekuitas dan $ 12 miliar tunai, termasuk $ 2 miliar pada saat penandatanganan. Kesepakatan itu akan membuat SoftBank dan Vision Fund membeli $ 100 miliar (sekitar Rs.73.930 crore), yang memiliki 25 persen saham di Arm, dengan saham di Nvidia berkisar antara 6,7 ​​persen dan 8,1 persen.

SoftBank juga dapat membayar tambahan $ 5 miliar (sekitar Rs. 36.696 crore) dalam bentuk tunai atau saham tergantung pada kinerja bisnis perancang chip, dengan karyawan Arm $ 1,5 miliar (sekitar Rs. 11008 crore) dibayarkan dalam saham Nvidia.

Penjualan tersebut menandai keluarnya SoftBank lebih awal, empat tahun setelah akuisisi perusahaan teknologi chip Inggris senilai $ 32 miliar. CEO Masayoshi Son telah mengurangi kepemilikannya di aset utama untuk mengumpulkan uang.

Sebuah sumber mengatakan kepada Reuters bahwa eksekutif SoftBank, kecewa dengan kinerja saham grup, melakukan pembicaraan pada tahap awal tentang menjadikan grup teknologi Jepang itu pribadi. Pembicaraan ini bisa mendapatkan momentum setelah penjualan senjata.

Kesepakatan itu tunduk pada persetujuan regulasi termasuk di Inggris, Amerika Serikat dan China dan diharapkan ditutup pada Maret 2022.

Dengan potensi serangan balik yang membayangi, CEO Nvidia Jensen Huang meyakinkan bahwa dia akan mempertahankan dan memperluas model lisensi netral Arm dengan melisensikan hak kekayaan intelektual Nvidia untuk pertama kalinya.

Nvidia mengatakan akan melisensikan GPU andalannya dengan mesh lengan silikon. Ini akan membuat chip untuk perangkat seperti mobil tanpa pengemudi, tetapi akan membuat teknologinya tersedia untuk orang lain juga.

Huang mengatakan perusahaan tidak membahas kesepakatan dengan pemerintah Inggris sampai beberapa saat sebelum pengumuman karena pembicaraan itu rahasia. Pusat penelitian AI baru akan dibangun di markas besar Arm’s Cambridge.

“Cambridge akan menjadi lokasi pertumbuhan,” kata Huang.

Cek China
Huang mengatakan Arm tidak akan tunduk pada kontrol ekspor AS berdasarkan perjanjian tersebut. Pembelian kemungkinan akan berada di bawah pengawasan ketat di China, karena ribuan perusahaan dari Huawei hingga perusahaan rintisan kecil menggunakan teknologi Arm.

Nvidia akan mengambil saham minoritas dalam usaha patungan Arm China. Arm sedang dalam perselisihan dengan proyek, yang memberikan lisensi rekayasa chip kepada perusahaan lokal, atas manajemennya.

Nvidia dimulai sebagai perancang chip grafis dan berkembang untuk menyertakan produk di berbagai bidang termasuk kecerdasan buatan dan pusat data.

Akuisisi Arm akan menempatkan Nvidia dalam persaingan ketat dengan pesaing di pasar chip pusat data seperti Intel dan Advanced Micro Devices karena Arm telah mengembangkan teknologi untuk bersaing dengan chipnya.

Dalam hal yang akan meningkatkan tantangan langsung ke para pesaing ini, Huang mengatakan “mungkin” Nvidia akan membangun chip servernya berdasarkan desain Arm.

Nvidia membeli teknologi di bagian dari bisnis pusat data yang berkembang di mana saat ini tidak dimainkan.

Pada bulan April, ia menyelesaikan pembelian Mellanox yang berbasis di Israel, yang memproduksi teknologi jaringan berkecepatan tinggi yang digunakan di pusat data dan superkomputer.

Arm tidak membuat chip tetapi malah menciptakan arsitektur set instruksi – kekayaan intelektual dasar yang menopang chip komputasi – yang menjadi dasar desain inti komputer.

Arm melisensikan desain chip dan teknologinya kepada perusahaan seperti Qualcomm, Apple dan Samsung Electronics, yang kemudian menggunakan teknologi tersebut dalam chip mereka untuk smartphone dan perangkat lain.

Komputer Mac Apple yang akan datang akan menggunakan chip berbasis lengan.

© Thomson Reuters 2020

Source link

Originally posted 2021-01-04 09:02:40.