Kurang Dari Setahun, Olimpiade Tokyo di Tengah Pandemi

Dengan sisa waktu satu tahun hingga Olimpiade Tokyo, para ahli medis mengatakan peristiwa itu dapat menimbulkan risiko kesehatan yang serius bagi masyarakat Jepang, dan mereka memperkirakan bahwa hanya sedikit orang yang memiliki antibodi koronavirus dan bahwa vaksin tidak akan tersedia secara luas.

Penyelenggara Olimpiade, pemerintah Jepang dan Tokyo berusaha mengambil langkah-langkah untuk mencegah epidemi menghambat acara tersebut. Tetapi mereka mengatakan rencana konkret tidak mungkin dibentuk sebelum akhir tahun ini.

Korban kematian global dari COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh coronavirus baru, mencapai setengah juta akhir bulan lalu, dan kasus-kasus melebihi 10 juta.

Meskipun Tokyo pada hari Kamis mengkonfirmasi 224 infeksi baru, rekor selama sehari, Jepang sebagian besar menghindari efek bencana yang terlihat di negara lain.

Ini telah membuat para ilmuwan dan ahli medis khawatir tentang bagaimana keadaan musim panas mendatang, setahun setelah Olimpiade Tokyo ditunda.

Dalam wawancara dengan lusinan pakar penyakit menular, muncul tema umum: Olimpiade akan meningkatkan risiko wabah penyakit.

“Infeksi akan meningkat jika kita membayar dan mengadakan Olimpiade. Tidak ada keraguan tentang itu,” kata Daichi Mori, seorang dokter di tim pengendalian infeksi Universitas Osaka.

“Virus ini hampir tidak terkendali karena kami menghentikan aliran orang dari luar negeri,” tambah Morrie. “Dengan peristiwa seperti Olimpiade, virus pasti akan datang, dan jumlah infeksi pasti akan meningkat.”

Keberhasilan Jepang dalam mengandung virus adalah bagian dari alasannya. Sebuah survei pemerintah baru-baru ini menunjukkan bahwa hanya 0,1 persen penduduk Tokyo yang memiliki antibodi koronavirus. Ini jauh lebih rendah dari 14 persen di Negara Bagian New York pada bulan April, dan 7 persen di Stockholm.

“Sangat sedikit orang yang terinfeksi di Jepang, dan hampir semua orang berisiko,” kata Katsunori Yanagihara, profesor di Sekolah Kedokteran Tropis dan Kesehatan Global di Universitas Nagasaki.

Antibodi membantu melawan infeksi, dan para ilmuwan mengatakan keberadaan antibodi terhadap virus Corona dapat memberikan perlindungan terhadap infeksi ulang.

Lebih dari 100 vaksin potensial sedang dalam pengembangan, tetapi para ahli mengatakan tidak satu pun dari mereka mungkin tersedia dalam jumlah yang cukup pada waktunya untuk Olimpiade, yang mencakup sekitar 200 negara.

“Bahkan jika vaksin dikembangkan pada saat itu, hampir tidak mungkin untuk mengirimkannya ke seluruh dunia,” kata Atsu Hamada, seorang profesor di Rumah Sakit Medis Universitas Tokyo.

Sebuah survei pemilih di Tokyo yang dilakukan oleh harian Asahi Shimbun akhir bulan lalu menunjukkan bahwa 59 persen responden percaya bahwa Olimpiade harus dibatalkan atau ditunda lagi, membenarkan kekhawatiran publik yang mengkhawatirkan tentang epidemi.

Dalam upaya untuk mengatasi masalah tersebut, Yoshiro Mori, kepala Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo, mengatakan pada hari Senin walikota ibukota, Yoriko Koike, bahwa ia berencana untuk membentuk satuan tugas dengan pemerintah pusat dan kota pada bulan September.

Radio publik mengatakan bahwa KN pada pertemuan tersebut membahas pemeriksaan infeksi pengunjung asing dan pengurangan ukuran massa.

Jepang hanya memiliki sekitar 20.000 kematian dan 980 kematian. Para peneliti telah menyebutkan berbagai faktor untuk angka rendah ini, dari sistem perawatan kesehatan yang kuat di negara itu hingga pelukan dan jabat tangan yang tidak berulang. Tetapi mereka mengatakan tidak ada alasan yang jelas untuk keberhasilan negara itu.

Norio Sugaya, anggota komite influenza WHO, mengatakan bahwa orang-orang di Jepang tidak boleh merasa aman hanya karena jumlah infeksi dan kematian yang relatif kecil sejauh ini.

“Pembicaraan tentang bagaimana Jepang berhasil menginvasi gelombang pertama. Berbicara tentang” keajaiban Jepang, kata Sugaya. Itu membuat saya sangat khawatir. “Sangat menakutkan jika ada orang yang percaya bahwa Jepang tidak terkalahkan.”

Sumber: cna

Originally posted 2020-07-10 10:33:07.