Kesepakatan teknologi yang gagal persetujuan regulasi

SoftBank pada hari Senin mengumumkan penjualan chip desainer Arm ke Nvidia, atau hingga $ 40 miliar (sekitar Rs 2,93,320 crore) dalam kesepakatan yang bertujuan untuk membentuk kembali lanskap semikonduktor.

Kesepakatan itu, yang telah tunduk pada persetujuan regulasi termasuk di Inggris, AS dan China, akan menempatkan penjual teknologi netral lama Apple dan lainnya di bawah kendali satu pemain.

Ini mungkin menghadapi potensi oposisi dari regulator, karena perselisihan teknologi yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan China telah menempatkan kesepakatan global di sektor semikonduktor di bawah pengawasan yang lebih ketat.

Berikut adalah daftar kesepakatan global penting yang telah runtuh karena penolakan regulator dalam lima tahun terakhir:

  • Pada Maret 2018, Presiden AS Donald Trump melarang proposal dari pembuat microchip Broadcom untuk mengakuisisi Qualcomm karena alasan keamanan nasional.
  • Qualcomm menarik diri dari kesepakatan $ 44 miliar (sekitar Rs. 3.23.687 crore) untuk membeli semikonduktor NXP setelah gagal mendapatkan persetujuan dari regulator China pada Juli 2018 di tengah pembicaraan perdagangan antara China dan Amerika Serikat. Peraturan Pasar Administrasi Negara China (SAMR), regulator antitrust yang meninjau kesepakatan tersebut, belum menanggapi perusahaan setelah tanggal kedaluwarsa untuk kesepakatan tersebut berlalu.
  • Lam, pembuat peralatan semikonduktor, menutup pada 2016 kesepakatan senilai $ 10,6 miliar (sekitar Rs. 77.966 crore) untuk membeli saingannya KLA-Tencor setelah Departemen Kehakiman AS mengatakan kepada perusahaan-perusahaan bahwa pihaknya memiliki kekhawatiran serius bahwa kesepakatan itu akan merugikan persaingan.

Beberapa kesepakatan global berhasil mendapatkan persetujuan China setelah beberapa perubahan atau konsesi dibuat:

  • China menyetujui akuisisi Motorola senilai $ 12,5 miliar oleh Google (sekitar Rs.941.941 crore) pada tahun 2012 dengan syarat bahwa Google menjaga sistem Android tetap gratis dan tersedia tanpa diskriminasi terhadap pembuat perangkat tertentu selama lima tahun.
  • China membersihkan $ 5,6 miliar (sekitar Rs 41185 crores) dari rumah perdagangan Jepang Marubeni dari pembelian pedagang biji-bijian AS Javilon pada tahun 2013 dengan persyaratan yang keras seperti mengharuskan keduanya untuk mempertahankan unit perdagangan yang terpisah dan independen saat menjual kedelai ke negara tersebut.
  • Pada tahun 2014, Glencore menjual proyek pertambangan senilai $ 5,2 miliar (sekitar Rs. 38.234 crore) untuk mendapatkan persetujuan dari China untuk akuisisi perusahaan pertambangan Xstrata sebesar $ 30 miliar (sekitar Rs. 2.20606 crore).
  • Pada 2015 Nokia harus menggabungkan bisnisnya di China dengan mantan perusahaan Alcatel-Lucent di negara tersebut untuk menggabungkan 5,6 miliar euro (sekitar 48.834 crore) dengan perusahaan Prancis tersebut untuk mendapatkan persetujuan China. Beijing juga menetapkan bahwa grup telekomunikasi lokal dapat menegosiasikan ulang harga paten teknologi ponsel yang dipinjam dari Nokia dan Alcatel jika dijual ke pihak ketiga.
  • Pada tahun 2017, China secara bersyarat menyetujui akuisisi chip Brocade Communications Systems senilai $ 5,5 miliar (sekitar Rs.40.458 crore) oleh pembuat chip Broadcom.
  • China setuju untuk membeli HP $ 1,1 miliar (sekitar Rs. 8.091 crore) dari bisnis printer Samsung dengan pembatasan tertentu pada tahun 2017, dengan alasan kekhawatiran tentang dominasi perusahaan AS di pasar printer laser domestik.
  • Bayer memperoleh persetujuan bersyarat dari Kementerian Perdagangan China untuk akuisisi sebesar $ 65 miliar (sekitar Rs. 478.142 crore) dari perusahaan benih nomor satu dunia, Monsanto, pada tahun 2018 setelah setuju untuk melepas beberapa aset.

© Thomson Reuters 2020

Source link

Originally posted 2021-01-04 05:01:38.