IBM mempublikasikan kemenangan saat pelanggan mempercepat transisi ke cloud

Mesin Bisnis Internasional (IBM) mengalahkan estimasi pendapatan kuartal keduanya pada hari Senin, dan mengindikasikan bahwa permintaan di ruang komputasi awannya akan mendapat dorongan karena perusahaan besar mempercepat transformasi digital mereka karena krisis virus corona.

Saham perusahaan naik 5 persen setelah penutupan perdagangan.

IBM membuang beberapa bisnis lamanya untuk fokus pada bisnis komputasi awan margin tinggi, area yang telah melihat banyak tindakan dalam beberapa tahun terakhir karena perusahaan meningkatkan transformasi digital mereka untuk meningkatkan efisiensi.

“Tren yang kami lihat di pasar sudah jelas. Pelanggan ingin memperbarui aplikasi, memindahkan lebih banyak beban kerja ke cloud dan mengotomatiskan tugas-tugas TI,” kata Arvind Krishna, kepala baru IBM, dalam panggilan telepon pasca-pendapatan dengan para analis.

Pendapatan dari bisnis cloud, yang sebelumnya dipimpin oleh Krishna, meningkat 30 persen menjadi $ 6,3 miliar (sekitar Rs 47.000 crore) di kuartal kedua.

Krishna mengambil alih posisi CEO dari Ginni Rometty pada bulan April, sementara Howard Bovell, mantan Chief Technology Officer di Bank of America Corp, ditunjuk sebagai kepala baru Cloud Business.

CFO James Kavanaugh mengatakan kepada Reuters bahwa unit layanan bisnis global IBM terpengaruh karena klien memotong atau menunda pengeluaran untuk proyek diskresioner karena COVID-19. Penjualan dalam unit turun 7% menjadi $ 3,9 miliar (sekitar Rs. 29.151 crore).

Kavanaugh mengatakan bahwa sementara Eropa Barat dan Asia Pasifik menunjukkan pemulihan dalam belanja pelanggan selama Juni, pelanggan di Amerika Serikat dan Amerika Latin menurun karena dampak epidemi memburuk.

“Dari perspektif pelanggan, bisnis kami lebih terkonsentrasi di perusahaan besar, yang secara keseluruhan relatif lebih stabil selama pandemi,” kata Kavanaugh.

Pendapatan total IBM turun 5,4 persen menjadi $ 18,12 miliar (sekitar Rs. 1,35 crore), tetapi lebih tinggi dari perkiraan analis sebesar $ 17,72 miliar (sekitar Rs. 1,32 crore), menurut data IBES dari Refinitiv. Tidak termasuk dampak pengupasan mata uang dan bisnis, pendapatan turun 1,9 persen.

Tidak termasuk barang, perusahaan memperoleh $ 2,18 per saham (sekitar Rs 160), lebih tinggi dari perkiraan $ 2,07 (sekitar Rs 150).

© Thomson Reuters 2020

Source link

Originally posted 2020-12-07 11:15:34.