Apple telah mengatakan akan meluncurkan prosesor Mac baru pada awal tahun 2021, untuk membawa prosesor Intel tercepat

Apple berencana untuk memperkenalkan serangkaian prosesor Mac baru di awal tahun 2021 yang bertujuan untuk melampaui prosesor Intel tercepat.

Insinyur chip di raksasa teknologi di Cupertino, California sedang mengerjakan beberapa penerus chip M1 khusus, prosesor Mac pertama Apple yang memulai debutnya pada bulan November. Jika mereka memenuhi harapan, mereka akan secara signifikan mengungguli perangkat terbaru yang menjalankan chip Intel, menurut orang yang mengetahui masalah yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena rencananya belum dirilis. Saham Intel turun 2,9 persen di New York pada hari Senin, menyusul berita tersebut. Saham Apple naik 1,3 persen pada 9:46 (20:16 waktu India).

Chip M1 Apple hadir di laptop MacBook Pro entry-level baru, desktop Mac mini yang diperbarui, dan di seluruh jajaran MacBook Air. Rangkaian chip perusahaan berikutnya, yang direncanakan untuk dirilis pada awal musim semi dan kemudian di musim gugur, dijadwalkan untuk ditempatkan di versi MacBook Pro yang ditingkatkan, baik desktop level pemula atau iMac kelas atas, dan kemudian Mac baru, kata orang workstation. Pro.

Peta jalan tersebut menunjukkan keyakinan Apple pada kemampuannya untuk membedakan produknya berdasarkan kekuatan tekniknya sendiri dan sedang mengambil langkah penting untuk merancang komponen Intel dari perangkatnya. Dua lini chip Apple berikutnya juga direncanakan lebih ambisius daripada yang diperkirakan beberapa pengamat industri untuk tahun depan. Perusahaan telah mengatakan akan menyelesaikan perpindahan dari Intel ke silikonnya sendiri pada tahun 2022.

Sementara Intel mendapat kurang dari 10 persen pendapatannya dari memasok Apple dengan chipset Mac-nya, bisnis PC lainnya rentan terhadap gangguan jika pembuat iPhone mampu menawarkan komputer dengan kinerja yang jauh lebih baik. Itu bisa mempercepat perubahan dalam industri selama itu bergantung pada kecepatan inovasi Intel. Bagi Apple, langkah ini menghilangkan ketergantungan ini, memperdalam perbedaannya dari pasar PC lainnya, dan memberinya kesempatan untuk menambah pangsa komputernya yang kecil dan terus berkembang.

Seorang juru bicara Apple menolak berkomentar. Pengembangan dan produksi chip sangat kompleks dengan perubahan umum yang terjadi selama proses pengembangan. Orang-orang mengatakan Apple masih dapat memilih untuk mengekang chip tersebut demi versi Mac yang lebih sedikit tahun depan, tetapi rencana tersebut tetap menunjukkan ambisi luas Apple.

Chip Apple Mac, seperti yang terdapat di iPhone, iPad, dan Apple Watch, menggunakan teknologi berlisensi dari Arm, perusahaan desain chip yang cetak birunya didukung oleh sebagian besar industri seluler dan didukung oleh Nvidia. Itu sedang dalam proses mendapatkan. Apple merancang chip tersebut dan menyerahkan produksinya ke Taiwan Semiconductor Manufacturing, yang telah memimpin Intel dalam pembuatan chip tersebut.

Chip M1 saat ini mewarisi desain mobile-centric yang dibangun di atas empat inti pemrosesan berkinerja tinggi untuk mempercepat tugas-tugas seperti pengeditan video dan empat inti hemat energi yang dapat menangani tugas-tugas yang kurang intens seperti menjelajahi web. Untuk chip generasi mendatang yang menargetkan model MacBook Pro dan iMac, Apple sedang mengerjakan desain dengan hingga 16 inti daya dan empat inti efisiensi, kata sumber tersebut.

Mereka mengatakan bahwa saat mengembangkan komponen ini, Apple dapat memilih untuk merilis varian terlebih dahulu dengan hanya delapan atau 12 core berperforma tinggi yang diaktifkan bergantung pada produksi. Pembuat chip sering kali harus menawarkan beberapa model dengan spesifikasi yang lebih rendah daripada yang dimaksudkan karena masalah yang dihadapi selama pembuatan.

Untuk desktop kelas atas yang dijadwalkan untuk dirilis pada tahun 2021 dan Mac Pro ukuran setengah baru yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2022, Apple sedang menguji desain chip dengan hingga 32 core berperforma tinggi.

Dengan sistem Intel saat ini, laptop kelas atas Apple menawarkan maksimum delapan inti, iMac Pro kelas atas tersedia hingga 18 dan fitur desktop Mac Pro termahal hingga sistem 28-inti. Berbeda secara arsitektural, chipset Apple dan Intel mengandalkan pembagian beban kerja menjadi tugas-tugas yang lebih kecil dan berurutan yang dapat dikerjakan oleh beberapa pusat proses secara bersamaan.

Perangkat Mikro Canggih, yang memperoleh pangsa pasar atas biaya Intel, menawarkan suku cadang desktop standar hingga 16 inti, dengan beberapa chipset PC canggihnya untuk bermain game hingga 64 inti.

Sementara Silicon M1 telah diterima dengan baik, model Mac yang menggunakannya adalah sistem Apple minimalis dengan lebih sedikit memori dan lebih sedikit port. Perusahaan masih menjual versi high-end berbasis Intel dari beberapa lini yang telah menerima pembaruan M1. Chip M1 merupakan varian dari prosesor iPad baru yang akan disertakan dalam iPad Pro baru yang akan hadir tahun depan.

Insinyur Apple juga bekerja untuk mengembangkan prosesor grafis yang lebih ambisius. Prosesor M1 saat ini ditawarkan dengan mesin grafis Apple khusus yang hadir dalam 7 atau 8 inti. Untuk laptop kelas atas dan komputer desktop kelas menengah, Apple sedang menguji bagian grafis 16-core dan 32-core.

Kemudian pada 2021 atau mungkin 2022, Apple sedang mengerjakan peningkatan grafis yang lebih mahal dengan 64 dan 128 hub khusus yang menargetkan perangkat keras kelas atas, kata orang. Chipset grafis ini akan beberapa kali lebih cepat daripada unit grafis saat ini yang digunakan Apple dari Nvidia dan AMD pada mesin yang didukung Intel.

© 2020 Bloomberg LP

Source link

Originally posted 2020-12-09 23:30:12.